Sebut APBD Cukup Besar, Ekti Minta Pemprov Beri Perhatian Khusus Pembangunan di Kubar dan Mahulu

Anggota DPRD Kaltim, Ekti Imanuel. (Ist) 

Samarinda – Anggota DPRD Kaltim, Ekti Imanuel meminta kepada Pemerintah Provinsi untuk memperhatikan pembangunan di desa tertinggal.

Hal itu disampaikannya, sebab sebanyak 14 dari 17 desa di Kaltim didominasi dari desa- desa di Kabupaten Kubar dan Mahulu.

“Sehingga ini menjadi perhatian saya untuk meminta kepada Pemprov Kaltim melakukan peningkatan alokasi anggaran pembangunan di wilayah tersebut,” ucap Ekti, Senin (6/11/2023).

Ia mengatakan, peningkatan pembangunan di desa tertinggal harusnya mendapat perhatian serius dari pemerintah Provinsi Kaltim, sebab melihat  Anggaran Pendapatan dan Belanja (APBD) Kaltim cukup besar, seharusnya ada pemerataan pembangunan.

Menurutnya, ada tiga hal yang mesti ditingkatkan di desa yang berada di perbatasan atau pelosok, yakni ketersediaan pelayanan dasar berupa listrik, adanya sarana air bersih dan akses jalan yang memadai.

“Luar biasanya, kondisi jalan di Kubar,  contohnya di Kecamatan Bongan,  tidak memiliki akses jalan darat, jadi masyarakat hanya biasa menyusuri sungai menggunakan perahu kecil (klotok),” katanya.

Ekti  menambahkan di Kubar  ada jalan non status seperti di Long Bagun, serta di Desa Bongan yang akses jalannya masih bisa digarap, baik itu melalui  anggaran APBN, APBD Provinsi Kaltim maupun  APBD kabupaten. (Erni/ADV/DPRD Kaltim)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You cannot copy content of this page

error: Content is protected !!