Delapan Pekerjaan Rumah Pemerintah Kutai Timur yang Harus di Tuntaskan

Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Kutai Timur menggelar Focus Group Discusion (FGD) yang berisi tentang laporan akhir penyusunan rencana induk pengembangan pariwisata
Dinas Pariwisata (Dispar) Kabupaten Kutai Timur menggelar Focus Group Discusion (FGD) yang berisi tentang laporan akhir penyusunan rencana induk pengembangan pariwisata

SANGATTA РKeberhasilan Kutai Timur dalam penyelenggaraan pemerintahan dan pelaksanaan pembangunan  masih akan mnghadapi beberapa isu penting dalam pembangunan. Yaitu:

1. Permasalahan konektivitas antar wilayah, ya masih adanya jaringan Jalan pada kondisi rusak kecil dan rusak berat

2. Belum ada pengooptimalan dalam penataan permukiman terutama pada Jalan lingkungan dan sistem drainase kawasan perkotaan

3. Masih adanya keterbatasan aksebilitas pelayanan kesehatan rujukan khususnya bagi masyarakat di beberapa kecamatan terpencil

4. Masih adanya desa-desa di dalam kawasan hutan, juga terdapat inkonsistensi regulasi yang diterbitkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan RI dalam hal peta penunjukan kawasan hutan dan isu pengembangan bandara Sangkima

5. Masih adanya  jumlah keterbatasan prasarana pendukung telekomunikasi berupa menara telekomunikasi (BTS tower) untuk daerah terpencil dan terisolir.

6. Kebutuhan infrastruktur dasar masyarakat, akses air bersih dan cakupan elektrifikasi dari sebagian wilayah Kabupaten Kutai Timur yang masih terus ditingkatkan

7. Proses hilirisasi (downstream process) produk sektor pertanian belum secara optimal diupayakan, hal ini akan berpengaruh pada pengembangan sektor agribisnis dan agroindustri dalam rangka pencapaian visi Kabupaten Kutai Timur

8. Peningkatan Pendapatan asli daerah yang berkontribusi pada besaran APBD masih harus dioptimalkan

“Kami menyadari sepenuhnya bahwa pemecahan masalah pada isu-isu penting tersebut memerlukan komitmen penuh dan kerja sama yang kuat dari seluruh pemangku kepentingan, terutama dalam menyusun dan melaksanakan strategi yang efektif untuk mengatasi isu-isu tersebut,” kata Bupati Kutim Ardiansyah Sulaiman.

Menghadapi persoalan konektivitas wilayah, Pemerintah Kabupaten Kutai Timur terus bertekad untuk meningkatkan kualitas jaringan Jalan maupun jembatan serta melaksanakan pemeliharaan jaringan Jalan terutama di daerah-daerah pedesaan.

Baik yang didukung dari APBD maupun dari sumber-sumber anggaran sah lainnya. Pemerintahan Kabupaten Kutai Timur terus berupaya meningkatkan infrastruktur dasar tersebut agar akses jalan dari desa ke kota atau sebaliknya lebih memadai.

“Hal ini dimaksudkan agar mempermudah akses distribusi produk hasil pertanian dan olahannya, memudahkan akses ke sejumlah destinasi wisata, yang diharapkan akan berdampak bagi pertumbuhan ekonomi lokal,” terangnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You cannot copy content of this page

error: Content is protected !!